kominfo@pamekasankab.go.id

Jl. Jokotole Gg IV No.01 Pamekasan, Jawa Timur.

+62 324 322 868

Detail Berita

Bupati Pamekasan Paparkan Kesuksesan Lima Program Prioritas

Senin, 25 April 2022  115  

Pemkab Pamekasan- Bupati Pamekasan, Madura, Jawa Timur, Baddrut Tamam bersilaturrahim dengan masyarakat dan tokoh agama di Halaman Belakang Mandhapa Aghung Ronggosukowati, Minggu (24/4/2022) malam.

Pada kesempatan itu, bupati memaparkan realisasi lima program prioritas dalam kepemimpinannya yang didampingi asisten dan sejumlah pimpinan organisasi perangkat daerah (OPD) di lingkungan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pamekasan.

Lima program prioritas tersebut meliputi pendidikan, ekonomi, kesehatan, infrastruktur, dan reformasi birokrasi. Kelimanya telah berjalan sesuai dengan rancangan pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD).

Bupati menuturkan, di bidang pendidikan ada program beasiswa santri yang telah berjalan sejak tahun 2020, program tersebut saat ini telah melebihi target yang semula hanya 1.000 santri, namun sekarang sudah mencapai 4.600 lebih penerima. Kemudian beasiswa kedokteran bekerja sama dengan Universitas Airlangga Surabaya.

"Pada tahun kemarin telah ada lima anak Pamekasan yang lulus di kedokteran. Coba berdiri penerima beasiswa ini, nah ini orangnya," ujar bupati bupati kepada masyarakat yang hadir.

Selain itu, tambah dia, fasilitasi anak-anak Pamekasan yang ingin menjadi polisi bekerja sama dengan Mapolda Jawa Timur. Pada tahun 2021, tercatat ada 15 orang tidak mampu lulus menjadi polisi.

"Ini semua bukan amal solehnya saya Baddrut Tamam, tetapi amal solehnya semua masyarakat Pamekasan. Semangatnya adalah orang biasa menjadi orang luar biasa yang sama-sama mempunyai kesempatan mengabdi untuk bangsa dan negara," tandasnya.

Di bidang ekonomi, pihaknya ingin mendorong pertumbuhan ekonomi dari bawah melalui program sapu tangan biru (sepuluh ribu pengusaha baru) dengan strategi desa tematik. Melalui program ini, masyarakat diberikan pelatihan usaha gratis, diberi bantuan alat produksi, bantuan modal dengan bunga nol persen, hingga fasilitasi pemasarannya.

"Bunga nol persen ini tidak bankable sama sekali, hanya Kabupaten Pamekasan satu-satunya di Indonesia. Kemudian alat produksinya kami carikan dari dana corporate social responsibility (CSR). Pemasarannya ada yang online, ada yang offline," tandasnya.

Bupati yang akrab disapa Mas Tamam tersebut menambahkan, Pamekasan Call Care (PCC), dan pemberian mobil sigap kepada semua desa di 13 kecamatan merupakan realisasi dari program di bidang kesehatan untuk memudahkan masyarakat mendapatkan layanan kesehatan.

"Bahkan, kami juga menginginkan agar rumah sakit dan puskesmas-puskesmas ke belakang tidak lagi bau obat, tetapi bau aroma terapi ketika masuk dan disambut dengan salam oleh petugas yang piket. Ini komitmen kami untuk memperbaiki pelayanan kesehatan," tegasnya.

Pembangunan infrastruktur telah berjalan di beberapa titik, jalan dari Pegantenan menuju Batumarmar telah selesai dibangun. Kemudian tahun 2022, jalan dari Desa Pangareman menuju Palengaan akan dilaksanakan pembangunan, termasuk pembangunan jalan di beberapa kecamatan lainnya.

"Reformasi birokrasi juga telah berjalan, saya berkomitmen bahwa jabatan bupati ini hanya alat pengabdian, mental aparatur sipil negara sekarang harus berubah dari awalnya minta dilayani, sekarang harus melayani masyarakat. Semua program prioritas itu telah sukses berjalan sesuai harapan," pungkasnya.